CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Followers

30 November 2010

Lengkap Melengkapi


Mmmmm..ada org kata isteri akan melengkapkan apa yg kurang kat suami n suami akan melengkapkan apa yg xlengkap kt isteri..
 .. pnh teringat ceramah semanis kurma tuh..
klo nk banding2 kan..klo amalan ibadah..pandang lah org yg lagi tinggi dr kita, tp klo dr segi zahir + duniawi, pandang lah org yg bwh dr kita..
orang dah kawin ni kene banyak2 syukur pasal Tuhan bukak hati dan izin berijab kabul
sebab?
sebab mereka makin FOKUS lam idup
orang kawin, umur lagi panjangggggg, kesihatan lagi terjamin haaa, jiwa lagi tenanggggg
dan banyak lagi kebaikan..tanya oang asli pun diaorg tahu
bila tanggungjawab tu seolah TERTULIS, black and white, that is my hubby, that is my wife so kesedaran tu kira MACAM RASMI ada.
memang la lojik mula2 ada pemberontakan, nak biasakan mende ttentu amik masa,
nanti lama2 kesedaran tu masuk dan membasuh emosi, kesedaran tu naik tinggi dan kepercayaan tu berubah , semuanya kerna ada fokus
kadangkala sebuah hubungan yang pada kita terlalu sempurna sebenarnya hubungan tulah yg selalunya bermasalah, bukan sekarg maybe akan dtg, bukan kita meminta semua berlaku, mybe diri kita ada juga salahnya, terlalu merasakan diri perfect sampaikn kebajikan yg lain di tolak tepi..
MAYBE ade silapnye dari layan kasih sayang
MAYBE ade silapnya dari percakapan
MAYBE ade silapnya dari perlakuan
MAYBE ade silapnya dari perasaan
(perkara yang selalunye kita semua kena amik serius..memandangkn bila perkahwinan itu telah menyatukan dua hati..maka terdapatlah dua jiwa...xadil kalau sebelah jiwa je yg merasa manisnya perkahwinan..sebelah lagi merana keseorangan)
sifat lelaki n sifat wanita kalau dianalisis ..xjauh beza..sama je..cume konteks suami isteri ni. lebih menekankn soal tanggung jwab lebih besar utk para suami.. bagi isteri sudah tersedia tanggangjwb yang telah dititipkan..jadi terpikir x...sama ada tanggjwb yg telah diberi dilunaskan dengan SEMPURNA....xkan pokok bergoyang kalu xde yang mengoyangknnya..mybe ade dari sesuatu sudut yang kita terlepas pandang membuatkn suami  terasa BEGITU JAUH HATI...rumahtangga kita..kita juga yg kene selamatkan..."Bersatu anda teguh..Bercerai??...jangan lah difikirkan kelak itu yg terjadi..padahal masalah tu x mmerlukn penceraian itu berlaku....tapi jika kita cuba pkrkn sejenak..adakah apa yang dia nak telah dilunaskan dgn sempurna..adakah kerana sebb tersebut dia menjauhkn diri?...kalau aku ditempatnya apa yg aku lakukan maybe lebih teruk dari tu...kdg2 hal yg kecil yg selalu di pandang remeh dalam sebuah rumah tangga tu lah...sebenarnya merupakan "api dalam sekam"...maybe maybe....
andai dengan cara BERBINCANG tidak memberi apa2 makna.. harus lah kita memberi ruang pada diri kita, juga pada diri Suami utk memastikan di mana punca "keretakan rumah tangga yang hampir berlaku itu"...kalau kita sygkn hubungan itu..pupuk lah dgn jiwa kasih syg...pupuklah dgn jiwa keikhlasan..pupuklah dgn jiwa kelembutan...Kasih syg walau pun hakikatnya nmpak KECIL nilainya..namun sebenarnya di situlah bermula segalanya...
p/s: kadangkala kita harus korbankn perasaan kita bagi membahagiakan pasangan kita...tapi sekiranya perasaan sendiri Asyik terkorban...tepuklah dada tanyalah iman...
yerlah hidup ni secara semulajadi , kalo kita berbudi ngan tanah, tanah tau membalas nya..dia tumbuh macam2 tanaman apa kita tanam but MANUSIA Ni kalo kita berbudi esp isteri ..apa di balas dek suami?
so bukan isu ikhlas..itu cuma 'kehairanan' dia jek napa manusia cam tu..kalo dia kenal btul2 siapa manusia, i think jiwa dia leh tenang skit kut
katalah kita jenis mudah senyum..kita epi jek..kita tak kisah dan fokus or pk pasal negatif..kita dok senyumm jek..pas tu kita berselisih ngan soang ni..kita senyum ler walo dia stranger but dia sakit hati..Ooo ko sinis aku ye..apa senyum2? aku de utang ko ke? cengihhhhhhhhh orang tu cam tu..so kita nak rasa camna? memang dia tak mintak kita senyum but itu hak kita dan kita percaya kita tanam padi tumbuh padi but waktu tu kita tanam padi tumbuh King Kong marah2 plak..
wajar ke kita marah? kalo kita marah makna kita tak faham lah  kenapa kita sendiri suke derma or sedekah senyum, kan?
kalo aku kat rumah nak suami reciprocal, aku kene tenguk dalam diri dulu..aku bukan pertikai soal ikhlas but i think maybe cuma sedikit gelojoh dalam mennanti habuan ganjaran perbuatan baik..takyah tunggu2 dia pasti datang , itu janji Allah swt..bukan saya janji tapi pencipta kita haa kan?
latih diri sabar sebab gelojoh tu fitrah manusia bila jadi manusia ok?
pandangan saya lah..saya dah lama kata, orang pompuan 'tokleh' bersendirian..bukan mustahil but terlalu susah berlaku k?
maksud saya pompuan di jadikan bila sudah ada ADAM so maksudnya pompuan di jadikan tu kemudian ada GROUP, paling tidak 2 orang, i.e suami isteri
hehehe..melalut panjang lak aku ni..

13 November 2010

Kecewa Seorang Isteri,Kekesalan Seorang Suami

Ketika aku tiba di rumah malam itu sebagai isteri dia melayani makan malam kami,
aku memegang tangannya dan berkata, aku punya sesuatu untuk memberitahunya.
Dia duduk dan makan dengan tenang. Sekali lagi aku melihat ada luka di matanya.
 Tiba-tiba aku tidak tahu bagaimana membuka mulutku ini. Tapi aku harus membiarkan
 dia tahu apa yang aku fikirkan. Aku ingin bercerai .. Aku mengangkat topik tenang.
 Dia nampaknya tidak akan terganggu oleh kata-kataku, tapi ia bertanya lembut, kenapa?
 Aku mengelakkan pertanyaannya. Hal ini membuatnya marah. Dia membuang penyepit dan
berteriak pada aku, anda bukan seorang lelaki! Malam itu, kami tidak berbicara satu sama
 lain. Ia sedang menangis. Aku tahu dia ingin tahu apa yang terjadi dengan perkawinan kami.
 Tapi aku tidak boleh memberikan jawapan yang memuaskan, dia telah kehilangan hatiku yg
telah kuserahkan untuk Dew. Aku tidak mencintainya lagi. Aku hanya kasihan dia! Dengan
perasaan yang amat bersalah, Aku menulis surat perceraian yang menyatakan bahawa dia boleh
memiliki rumah, kereta, dan 30% saham syarikat saya. Ia memandangnya sekilas dan mengoyaknya
jadi beberapa bahagian. Wanita yang telah menghabiskan sepuluh tahun hidupnya dengan aku telah
 menjadi orang asing. Aku merasa kasihan waktunya terbuang, sumber daya dan tenaga tapi aku
tidak bisa mengembalikan apa yang aku katakan kerana aku mencintai Dew begitu mahal.
 Akhirnya ia menangis dengan keras di depanku. Bagi aku, tangisannya merupakan suatu pembebasan.
 Idea perceraian yang terobsesi aku selama beberapa minggu tampak lebih kencang dan lebih jelas
 sekarang. Keesokan harinya, aku kembali ke rumah sangat lewat dan mendapati ia sedang menulis
 sesuatu di meja. Aku tidak makan malam tapi langsung tidur kerana aku penat setelah seharian
sibuk dengan Dew. Ketika aku terbangun, dia masih ada di meja. Aku tidak peduli dan aku berbalik
 dan tertidur lagi. Di pagi hari ia mempersembahkan keadaan perceraiannya: ia tidak menginginkan
apapun dariku, tapi diperlukan notis satu bulan sebelum perceraian. Dia meminta agar dalam satu
bulan kami berjuang balik untuk hidup sebagai kehidupan yang normal mungkin. alasannya sederhana.
 Anak kami akan menduduki peperiksaan dlm masa terdekat dan tidak mahu masalah kami menggangu
pembelajaran anak kami.Ini menyenangkan bagi aku. Tapi ada sesuatu yang pelik, dia meminta aku
untuk mengingati bagaimana aku membawanya ke luar bilik pengantin pada hari perkahwinan kami.
Dia meminta agar setiap hari untuk jangka waktu sebulan itu aku membawanya keluar dari bilik tidur
kami ke pintu depan. Aku fikir dia sudah gila. Hanya untuk hari-hari terakhir kami, aku menerima
permintaannya yang aneh.
Jadi ketika aku melakukan nya pada hari pertama, kami berdua agak canggung. Anak kami menepuk belakang kami,
papa mendukung mama, mesra nya. Kata-katanya membuatku merasa sakit. Dari bilik tidur ke ruang tamu, lalu ke pintu,
 aku berjalan lebih dari sepuluh meter dengan ia dalam lenganku. Dia memejamkan mata dan berkata dengan lembut,
 jangan beritahu ank kita tentang perceraian. Aku mengangguk, merasa sedikit kesal. Aku melepaskan ia di pintu.
 Ia pergi menunggu bas untuk bekerja. Aku pergi sendiri ke pejabat. Pada hari kedua, bagi kami terasa lebih mudah.
 Dia bersandar di dadaku. Aku bisa mencium wangi dibajunya. Aku menyedari bahawa aku sudah lama tidak mengamati wajahnya
..Aku menyedari bahawa ia tidak muda lagi. Ada kerutan halus di wajahnya, rambutnya beruban! Pernikahan kami telah
mengorbankannya. Sebentar aku bertanya-tanya apa yang telah aku lakukan padanya. Pada hari keempat, ketika aku
 mengangkatnya, aku merasakan perasaan intim kembali. Ini adalah wanita yang telah memberikan sepuluh tahun hidupnya
 untuk aku. Pada hari kelima dan keenam, aku menyedari bahawa rasa keakraban kami tumbuh lagi. Aku tidak memberitahu
Dew tentang ini.  Suatu pagi dia sedang memilih apa yang akan dipakainya. Dia cuba beberapa helai gaun tapi tidak ada
 yang sesuai dengannya. Lalu ia menghela nafas," semua baju aku telah menjadi lebih besar." Tiba-tiba aku menyedari
bahawa dia telah menjadi sangat kurus, itulah alasan mengapa aku boleh mendukungnya dengan lebih mudah.
AKu  menceritakan kepada Dew tentang keadaan perceraian kami.. .Dia tertawa keras dan berfikir
itu tidak ada gunanya. Tidak peduli apa yg bakal terjadi, ia harus menghadapi perceraian, dia mencemuh ..
 Aku mula rasa bersalah... dia telah menanam begitu banyak rasa sakit dan kepahitan di dalam hatinya.
 Tanpa sedar aku menghulurkan tangan dan menyentuh kepalanya. Anak kami masuk pada saat tersebut
dan berkata, Pa, sudah waktunya mendukung mama keluar. Baginya, melihat papanya sedang mendukung
mamanya keluar menjadi bahagian penting dari hidupnya. Isteri aku memanggil anak kami untuk datang
 dan memeluknya erat. Aku membalikkan wajah,aku pergi kerana aku takut aku akan berubah fikiran
di saat terakhir. Aku kemudian menyanggahnya dilenganku, berjalan dari bilik tidur ke ruang tamu.
Tangannya merangkul leherku lembut dan alami. Aku mendukung badannya dengan kuat seperti hari
 perkahwinan kami. Tetapi berat badannya jauh lebih ringan membuat saya sedih. Pada hari terakhir,
 ketika aku memeluk tubuhnya, aku hampir tidak boleh bergerak selangkah. Anak kami telah pergi ke
 sekolah. Aku memeluknya dengan kuat dan berkata,aku tidak menyedari bahawa kehidupan kita begitu
mesra. Aku pergi ke pejabat .... melompat keluar dari kereta cepat tanpa mengunci pintu. Aku takut
 terlambat dan akan membuat saya berubah fikiran ... aku menaiki tangga. Dew membuka pintu dan aku
berkata kepadanya, "Maaf Dew, aku tidak ingin bercerai dengannya". Dia menatapku, hairan, dan
kemudian menyentuh dahiku .. Adakah kanu demam? Katanya. Aku pindah tangannya dari kepalaku.
Maaf, Dew, aku berkata, aku tidak ingin bercerai. Kehidupan rumah tanggaku membosankan disebabkan
ia dan aku tidak menghargai hidup kami, bukan kerana kami tidak saling mencintai lagi. Sekarang aku
 menyedari bahawa 'Sejak aku membawa dia ke rumah aku pada hari perkahwinan kami aku perlu memeluknya
sampai kematian memisahkan kami.' Dew tiba-tiba bangun. Dia memberikan tamparan keras dan kemudian
 menghempas pintu dan menangis. Aku menuruni tangga dan pergi. Aku singgah di kedai bunga di tepi jalan,
 aku menempah karangan bunga untuk isteri aku. Peniaga itu bertanya padaku apa yang harus ditulis pada
kad itu. Aku tersenyum dan menulis, "aku akan membawa kamu keluar setiap pagi sehingga kematian memisahkan
 kita" Malam itu aku tiba di rumah, bunga di tanganku, senyuman di wajahku, saya berlari menaiki tangga,
 hanya untuk mencari isteriku di tempat tidur.Alangkah aku menyesalnya setelah dia telah pergi buat selama-lamanya
 (mati). Mungkin dia terlalu kecewa dengan keputusanku menceraikannya.. 
The small details of your lives are what really matter in a relationship. It is not the mansion, the car, property,
 the money in the bank. These create an environment conducive for happiness but cannot give happiness in themselves.
So find time to be your spouse’s friend and do those little things for each other that build intimacy. Do have a real
happy marriage!
   Ramai org yg gagal dlm hidup adalah orang-orang yang tidak menyedari betapa dekatnya mereka dengan keberhasilan
saat mereka menyerah

Makna Bahagia

Ramai orang yang keliru tentang istilah ‘bahagia’ terutama mereka yang masih mencari arah dalam hidup. Suatu ketika dahulu saya juga keliru dengan maksud bahagia yang sebenarnya. Ini menyebabkan saya ke sana dan ke mari, membeli itu dan ini, melakukan begitu dan begini dan bermacam-macam lagi kerana menyangka semua itu boleh membawa boleh bahagia.
Ada mereka yang rasa bahagia jika memiliki rupa paras yang menawan, kalau rupa sederhana takkan nak buat pembedahan plastik? Tak semua orang mampu. Ada juga yang meletakkan bahagia pada teman yang setia, kalau teman tak setia takkan nak bunuh diri? Terdapat juga mereka yang meletakkan bahagia pada motorsikal atau keretanya yang sangat disayangi. Ada yang kata bahagia jika dapat melancong ke luar negara. Dan ramai juga yang menyandarkan bahagia pada duit yang banyak. Duit banyak tak apa lagi, tapi duit banyak yang segera pula. Bolehkah diletakkan harapan?
Ketika membaca kisah Lotus Eater, saya mendapati watak utamanya iaitu Thomas Wilson, meletakkan keyakinan bahawa beliau boleh bahagia dengan tinggal di sebuah pulau yang cantik, Caprio Island. Lalu beliau meletakkan jawatannya sebagai pengurus bank di London, membawa semua wang simpanannya yang banyak untuk bekalan hidupnya di pulau tersebut. Dia rasa dia akan benar-benar bahagia di sana, hanya menikmati keindahan pulau, tidak bekerja dan berehat semata-mata. Namun, bait-bait sengsara semakin menjelma apabila wangnya kian susut di ambang usianya 60an, sewa rumahnya tidak mampu dibayar lagi, hidupnya terpaksa menumpang ihsan dan akhirnya menjadi kurang siuman. Yang paling menyayat hati sisa hidupnya terpaksa dihabiskan dengan menjaga haiwan peliharaan orang yang memberinya makan setiap hari dan terpaksa pula tinggal di dalam pondok seakan-akan reban. Rupanya pulau indah yang disangkanya membawa bahagia adalah derita hatinya dan sengsara hidupnya sehingga akhir usia.
Semenjak skop dunia sudah dikecilkan dengan teknologi komunikasi digital yang pantas lagi global, lebih banyak lagi cara manusia mencari bahagia. Mungkinkah impian bahagia juga boleh direalisasikan melalui internet? Mungkin ya bagi mereka yang menemui cara yang betul seperti menjalankan perniagaan internet seperti yang telah dilakukan oleh Irfan Khairi, Saifulsham dan ramai lagi. Mungkin juga memperolehi pelbagai ilmu dan pengetahuan melalui internet. Walau bagaimanapun, adakala ianya hanya tinggal anganan untuk mencapai bahagia. Tragedi yang menimpa beberapa rakyat Malaysia di luar negara contohnya Siti Aishah Hamid (OKU, 43 tahun) yang tertahan di Pakistan, Norfaizura Azura Md. Lias (28 tahun) yang terdampar di tahanan Malta bersama bayinya, begitu juga dengan Dayang Sakienah dan terdahulu sebelum itu Raja Munirah Raja Iskandar (22 tahun) yang tersumbat dalam penjara di Jepun adalah antara kisah memburu kebahagiaan yang tidak kesampaian. Sungguh simpati dengan nasib mereka.

Jadi di manakah sebenarnya bahagia? Ada pepatah mengatakan ‘Joy is not in things, it is in us’. Frasa lain pula, ‘The purpose of life is to discover your gift. The meaning of life is to give it away’. Dalam kalimah azanpun ada seruan bahagia yang menjadi intipati kejayaan, ‘Marilah menunaikan solat, marilah menuju kejayaan’. Ini bererti orang yang berjaya (bahagia) mesti menunaikan sembahyang. Banyak pula ayat Quran menerangkan bahawa orang yang bersyukur akan ditambah lagi nikmat Tuhannya. Ini kerana rasa syukur akan membatasi ketamakan dan menerima segala pemberian dengan penghargaan. Syukur membuatkan kita mudah memberi atau bersedekah. Bukankah sedekah menyuburkan harta? Bukankah harta menjadi sebahagian daripada tenaga untuk hidup bahagia? Syukur memandu ke jalan bahagia, jalan yang diredai Tuhan. Syukur menundukkan kesombongan dan keangkuhan. Syukur membesarkan Tuhan. Semakin kita berpada dan semakin kita menghargai, maka di situlah bertahtanya kebahagiaan.
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...